jump to navigation

Misteri Dark ‘Energy’ Alam Semesta 26 Agustus 2010

Posted by chairil djaka kusuma in Luar Angkasa.
trackback

Para ilmuwan terus menyelidiki ‘dark energy’, salah satu misteri terbesar alam semesta.

Dark matter (biru) di klaster galaksi raksas, Abell 1689 (NASA Telegraph)

Alam semesta akan terus berkembang selamanya. Demikian disimpulkan ilmuwan NASA dalam sebuah studi terbaru tentang salah satu teka-teki astronomi terbesar, ‘dark energy‘ atau ‘energi gelap’.

Para peneliti Badan Antariksa AS, NASA menggunakan Teleskop Hubble mengamati dark energy —  yang diyakini sebagai energi yang mendorong perkembangan alam semesta dalam kecepatan yang terus meningkat.

Ditemukan pada 1998, para astronom belum mendenifisikan apa kekuatan misterius itu — kecuali bahwa kekuatan itu tak terlihat dan membuat ‘bongkahan besar alam’ semesta’ sebesar  72 persen dari ukurannya.

Hampir seperempatnya, yakni 24 persen diyakini sebagai ‘dark matter‘ atau ‘materi gelap’ yang juga misterius — namun lebih mudah untuk dipelajari daripada ‘energi gelap’ karema efek gravitasinya.

Bagian yang tersisa dari alam semesta, sekitar 4 persen, dibuat dari unsur sama yang membentuk manusia, planet, bintang dan segala sesuatu yang terbuat dari atom.

Dengan menggunakan ‘kaca pembesar raksasa galaksi’ — tim ilmuwan internasional yang dipimpin Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California — menyimpulkan distribusidark energy berarti alam semesta tak akan pernah berhenti tumbuh, berkembang.

Temuan ini, yang akan dipublikasikan alam jurnal Science Kamis 19 Agustus 2010 — juga menemukan pada akhirnya dark energy akan mati dan menjadi seolah gurun dingin.

Para ilmuwan menggunakan Hubble dan teleskop besar milik Badan Antariksa Eropa (ESO), Very Large Telescope untuk mengobservasi bagaimana cahaya dari bintang yang jauh terdistorsi di dekat gugus atau klaster galaksi yang dinamakan Abell 1689.

Galaksi-galaksi tersebut — yang ditemukan di konstelasi Virgo adalah salah satu klaster galaksi terbesar yang dikenal dalam ilmu pengetahuan.

Karena massanya yang besar, ilmuwan mengatakan itu ‘seakan adalah sebuah kaca pembesar kosmik’ yang menyebabkan cahaya membelok di sekitarnya.

“Kami harus mengamati semua sisi dari dark energy,” kata Profesor Eric Jullo dari JPL, yang memimpin penelitian.

“Sangat penting untuk memiliki beberapa metode, dan sekarang kami mendapatkan yang baru, yang  sangat kuat.”

“Yang saya suka tentang metode baru kami adalah bahwa ini sangat visual.  Anda secara harfiah bisa  melihat  gravitasi dan dark energy menikung di tampilan  latar belakang galaksi, ke dalam busur.”

Ditambahkan dia, kesimpulan penelitian ini adalah, ilmuwan bisa mengatakan untuk kali pertamanya bahwa alam semesta melakukan ekspansi yang — akan terus menerus berlanjut dan alam semesta akan berkembang selamanya.

Sementara, Priya Natarajan, kosmolog dari Yale University, yang merupakan bagian dari tim, menambahkan, tim akan mengaplikasikan teknik ini ke lensa gravitasi yang lain. (VIVAnews)

Iklan

Komentar»

1. coretnyanelly - 24 September 2010

dampak ke bumi apaa ang..,?
klo gk adaa mending gk usaaah d teliti dech, yg pnting untuk d teliti ntu ttg kebenaran produk2 yg di duga membantu gerakan zionis-yahudi internasional.
biar gk ad lgii perang dlm plabet ini yg menyebabkan galaksi laen muntap ngliatnyaa..
“moso’ isinee tukaran aeeee penghuni bumi ntuu????”

chairil djaka kusuma - 28 September 2010

kembali ke masing2 individu lagi…
mgkn negara tetangga atau negara lain harus bisa merubah mindset atau paradigma dari apa sih dampak dan akibatnya atau sisi negatifnya “tukaran” itu. betapa tidak harmonisnya jika kita terus melakukan “tukaran” 😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: